Apa Pendapat Anda tentang Sustainable Fashion?

Hanger Layang Display Maneqin, Sustainable Fashion

Kampanye Sustainable Fashion terus menggema. Para penyuaranya sering memberikan kritikan atas budaya fast fashion selama ini. Mereka berpendapat bahwa fast fashion adalah penyumbang limbah terbesar dan semakin merenggut hutan hijau. Dengan demikian maka diperlukan revolusi gaya bersandang manusia saat ini demi keberlangsungan hidupnya. Lalu, apa pendapat Anda soal kampanye Sustainable Fashion tersebut? Display Maneqin mengajak Anda mengulasnya lebih dekat.

Lebih dari Sekedar Slow Fashion

Selama ribuan tahun, apa yang manusia kenakan adalah bagian penting dari kehidupannya. Berkembang dari sekadar melindungi tubuh, pakaian telah menjadi indikator budaya, profesi, dan bahkan status sosial. Dan akhir-akhir ini, sebagai sarana ekspresi diri juga. Dengan demikian, fashion menyentuh semua orang di bumi. Secara harfiah, dan bahkan dapat diperumpamakan bahwa pakaian bertindak sebagai kulit kedua manusia.

Berkat industrialisasi dan munculnya fast fashion, mode sekarang lebih mudah diakses dan terjangkau daripada sebelumnya. Meskipun demikian, itu juga menjadikan industri mode salah satu yang paling berpolusi di dunia. Tidak hanya konsumen terbesar kedua dari pasokan air dunia, tetapi proses produksi fesyen bertanggung jawab atas 10% dari emisi karbon. Seperti yang dilaporkan oleh Komisi Ekonomi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Eropa pada tahun 2018, 85% tekstil dibuang ke tempat pembuangan sampah setiap tahun.

Belakangan ini, kesadaran tentang perubahan iklim dan degradasi lingkungan semakin menonjol. Sustainable Fashion, oleh karena itu, telah mendapatkan momentum di industri ini. Sekali lagi menunjukkan kepada dunia bahwa tidak harus mengorbankan keberlanjutan kehidupan demi mode. Dari menggunakan kain ramah lingkungan hingga mempelajari kembali cara mencuci pakaian, ada banyak hal yang dapat dilakukan untuk menjadi modis dengan cara yang bertanggung jawab.

Kain Tradisional untuk Sustainable Fashion

Serat sintetis merupakan bahan yang umum digunakan selama ini untuk membuat pakaian. Alasannya sederhana. Lebih murah dan lebih mudah dibersihkan dan disimpan. Serat sintetis juga bisa bertahan sangat lama, bahkan mungkin terlalu lama. Sebagian besar serat sintetis yang digunakan sehari-hari, seperti rayon, nilon, pleather (kulit sintetis), dan poliester, berbahan dasar plastik, yang berarti tidak dapat terurai secara hayati dan dapat bertahan di tanah selama ratusan tahun. Kain, seperti bulu palsu, meskipun sangat bergaya, dapat menjadi polutan utama. Setiap hari, ada ribuan atau bahkan jutaan mikroplastik jatuh ke saluran air setiap kali dicuci.

Mengingat hal ini, para desainer di seluruh dunia bekerja sama dengan artis dan pengrajin untuk membuat kain berkualitas menggunakan teknik tradisional yang tertanam dalam berbagai budaya. Desainer India, misalnya, telah semakin menekankan pada menghidupkan kembali tradisi tenun tangan yang kaya di seluruh negeri dengan memasukkan kain buatan pengrajin ke dalam koleksi mereka. Ini tidak hanya mendukung komunitas pengrajin dan bentuk seni yang terancam punah, tetapi juga lebih ramah lingkungan. Itu karena kain tradisional ini dibuat dengan menggunakan bahan alami dan biodegradable yang dominan dengan sedikit atau tanpa menggunakan mesin industri modern.

Contoh Sustainable Fashion

Beberapa contoh utama sutainable fashion seperti upaya kebangkitan alat tenun tangan oleh perancang busana India meliputi: Program Kebangkitan Banaras Ritu Kumar, kolaborasi Anita Dongre dengan LSM (misalnya Asosiasi Wanita Wiraswasta) yang mendukung kelompok pengrajin independen, Proyek Save the Sari Sabyasachi Mukherjee, dll. kain tradisional yang dibuat secara berkelanjutan dalam skala internasional dapat mengubah persepsi dan menyebarkan kesadaran.

Baru-baru ini, ada juga upaya untuk membuat kain sintetis yang berkelanjutan. Seperti kulit apel ramah lingkungan, kulit ikan, kulit nanas, kulit jamur, dll. Saat ini, memproduksi kain ini memakan waktu lama dan biaya mahal, dan karenanya tidak tersedia di pasaran. Namun, dengan para ahli yang bekerja tanpa lelah untuk menyempurnakan formula dan teknik, jenis kain ini mungkin menjadi lebih mudah diakses oleh semua orang dalam waktu dekat.

Kebangkitan Vintage Fashion

Pergeseran baru-baru ini menuju keberlanjutan telah mengangkat kembali Vintage Fashion. Meningkatnya kesadaran dan penerimaan pakaian “pre-loved” atau bekas telah memunculkan popularitas budaya “thrifting”. Tren ini sangat populer di kalangan fashionista milenial dan Gen-Z yang menciptakan pakaian baru yang funky untuk lemari pakaian mereka dengan mendaur ulang barang-barang bekas mereka. Beberapa tren vintage yang membuat comeback besar adalah athleisure, chunky knits, korset dan tas baguette.

Membeli barang antik memberikan kehidupan baru bagi benda-benda dan menyelamatkannya agar tidak dikirim ke tempat pembuangan sampah. Banyak penemuan retro juga bisa jauh lebih murah daripada membeli barang baru, membuat ekspresi diri tidak terlalu membebani. Khusus untuk barang-barang vintage kelas atas, sebagian besar masih dalam kondisi baik. Karena memang dimaksudkan agar pemakainya dapat bertahan selama mungkin dengan perawatan yang tepat. Dengan pakaian bekas yang memenuhi kebutuhan mode seseorang, permintaan akan pakaian mode cepat baru cenderung berkurang. Pada akhirnya menurunkan tekanan pada sumber daya berharga yang digunakan untuk memproduksinya.

Kualitas Fashion

Fast fashion adalah moniker yang tepat, mengingat betapa cepatnya tren di zaman sekarang ini. Tingkat perubahan tren telah membuat mode menjadi komoditas sekali pakai. Lagi pula, fast fashion sangat murah dengan menggunakan kain dengan kualitas yang jauh lebih rendah. Tetapi, tentu saja, mengeksploitasi pekerja. Juga, pakaian ini tidak dirancang untuk bertahan di luar tren yang mereka inginkan. Kemerosotan kualitas pakaian, serta tabu untuk tidak mengikuti tren, diterjemahkan menjadi tingginya tingkat konsumerisme. Akhirnya menyebabkan orang membeli lebih banyak pakaian murah dan berkualitas rendah untuk menggantikan pakaian yang sudah ada di lemari mereka. Ini adalah lingkaran setan yang sulit diputus.

Aspek Kunci Sustainable

Salah satu aspek kunci dari sustainable fashion tidak hanya membeli barang-barang yang dibuat secara berkelanjutan tetapi juga memelihara barang-barang yang sudah kita miliki. Dalam hal perwatan fashion, di sinilah label instruksi mencuci yang sering diabaikan berperan. Memahami cara menyimpan dan membersihkan pakaian Anda dapat memperpanjang umur simpannya secara signifikan, memungkinkan Anda untuk memakainya lebih lama dalam jangka waktu yang lama sambil tetap terlihat rapi. Misalnya, hindari mengeringkan pakaian Anda dengan mesin pengering, karena dapat menyusut dan merusak kain. Ini juga menghemat listrik karena pengering sangat boros energi, dengan konsumsi energi rata-rata 4 kWh sambil menghasilkan 1,8 kg karbon dioksida.

Mengurangi frekuensi pencucian untuk sepotong pakaian juga dapat memperlambat kerusakan serat pada pakaian. Kaos katun biasa bisa dipakai hingga tiga kali sebelum perlu dicuci. Aturan pokok yang umum adalah mencuci pakaian saat bernoda atau berbau. Beberapa cara agar pakaian tidak berbau adalah menjemurnya di bawah sinar matahari selama beberapa waktu.

Evolusi industri fashion yang terus menerus dan cepat, bersama dengan kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan, telah mengilhami banyak anak muda untuk menggemparkan dunia. Terlihat sangat luar biasa bukan saat bisa melakukannya. Namun, kita tidak bisa menutup mata terhadap apa yang telah dilakukan industri dan kebiasaan terhadap lingkungan, terutama ketika melihat begitu banyak bencana alam yang memilukan terjadi di seluruh dunia hanya pada paruh pengujung tahun 2022. Sementara berbelanja pakaian secara berkelanjutan tidak akan memecahkan masalah sekali dan untuk semua, menyadari dampak dari konsumsi fashion terhadap lingkungan masih merupakan awal yang baik untuk memulai hal yang lebih baik.

Jangan lupa untuk mendapatkan produk manekin hanya dari Display Maneqin. Berbagai kebutuhan fashion display kekinian dan modern, menjadi senjata utama toko atau koleksi fashion Anda. Bisa Anda tengok lewat marketplace berikut: Shopee dan Tokopedia. Atau belanja dengan harga termurah langsung dari Toko Online Display Maneqin.

Display Maneqin Logo

Display Maneqin

Supplier Penjual Manekin Murah Surabaya
Fashion Display, Display Store

Display Maneqin adalah online shop yang bertempat di Kota Surabaya, Indonesia. Kami menyediakan berbagai macam pilihan produk display dengan harga dan kualitas terbaik, mulai dari manekin anak hingga dewasa, Hanger, Gawang, Rak Toko/Minimarket, dan kebutuhan lainnya.

Display Maneqin Surabaya

Jawa Timur

lokasi

Jl. Manyar Kertoarjo III No.56, Manyar Sabrangan, Kec. Mulyorejo
Kota Surabaya, 60116
Senin-Sabtu, Jam 08.00-16.00 WIB
Telp : 0896-0524-5096
Minggu Libur
Copyright © 2022 [email protected]