Apa Itu Tren Mode Vegan?

mode vegan Display Maneqin

Pakaian yang terbuat dari 100% kain bebas kekejaman terhadap hewan, seperti linen dan katun, dianggap ramah vegan. Selama dekade terakhir, veganisme dengan cepat menjadi pilihan gaya hidup yang populer. Meskipun secara luas diakui sebagai preferensi diet, nyatanya vegan meluas ke dalam aspek kehidupan lainnya, termasuk dunia mode. November adalah Bulan Vegan Sedunia. Sebulan yang didedikasikan untuk menyoroti gerakan dan semua yang diperjuangkannya. Hari ini Display Maneqin mengajak Anda membahas seputar veganisme dalam mode.

Apa yang Dimaksud dengan Mode Vegan?

Pakaian dan aksesori yang 100% bebas dari kekejaman terhadap hewan dan tidak menggunakan serat berbasis hewani yang dianggap ramah vegan. “Fashion vegan adalah masa depan mode dan desain berkelanjutan karena melibatkan pendekatan etis dan sadar terhadap inovasi material,” kata perancang busana Afrika Selatan Lara Klawikowski. “Terlalu sering, kemajuan dalam desain merusak alam. Inovasi bahan etis adalah jalan ke depan. Saya terpesona oleh perkembangan kain alternatif yang bebas dari kekejaman dan kreativitas biomimikri,” tambahnya.

Pendapat Penggiat Mode Vegan

“Membunuh hewan demi mode tidak perlu,” kata seorang vegetarian seumur hidup dan pendukung vegan, perancang busana Stella McCartney. “Kami telah menangkap kemewahan dan kekayaan dengan bulu bebas kami, yang merupakan bukti bagi industri mode bahwa membunuh hewan demi mode tidak diperlukan. Kami telah bekerja keras untuk menemukan alternatif yang sempurna, dan kami mendapat reaksi yang sangat positif. Semua orang sangat mendukung dan mendorong, dan itu telah mendorong perubahan dalam cara agar tetap terlihat dan terasa hebat – dan, bahkan lebih baik, bebas dari kekejaman, “kata desainer Inggris itu kepada “Luxury Magazine”.

Pada tahun 2021 McCartney merilis pakaian pertama yang dapat dikenakan, bustier dan celana panjang, dibuat dengan Mylo, kulit jamur berbasis miselium yang ia kembangkan bersama dengan perusahaan bioteknologi Bolt Threads. Baik bustier dan celana dibuat dengan nilon scuba daur ulang dan panel Mylo.

Merk Besar Melirik Tren Mode Vegan

Hermès, merek mewah yang terkenal dengan tas Birkin yang banyak dicari, telah berkelana ke wilayah vegan dengan tas Victoria-nya. Tas travel sekarang akan hadir dalam alternatif kulit yang berasal dari jamur, Sylvania. Direktur artistik Hermès Pierre-Alexis Dumas mengeluarkan pernyataan yang mengatakan: “Dengan Sylvania, Hermès adalah inti dari apa yang selalu ada: inovasi dalam pembuatan.”

Chanel juga bereksperimen dengan alternatif kulit, yaitu Piñatex, yang terbuat dari serat tanaman nanas di daun dan batang buah. Setelah melarang bulu dan kulit eksotis pada tahun 2018, rumah couture Prancis meluncurkan topi boater emas yang terbuat dari Piñatex.

Grup Kering, pemilik merek-merek seperti Gucci, Balenciaga, Yves Saint Laurent, dan Alexander McQueen, juga telah bermitra dengan Bolt Threads, yang berarti diharapkan rangkaian produk kulit vegan dari merek-merek mewah ini meluncur dalam waktu dekat.

Hal yang Harus Anda tahu Tentang Mode Vegan

Sebagai konsumen yang ingin menjadi vegan dengan pilihan fesyen Anda, inilah yang perlu Anda ketahui tentang mode tekstil ramah vegan.

Bahan Pakaian

Kapas pada dasarnya adalah sahabat vegan, karena sebagian besar bahan pakaian dapat dibuat menggunakan kapas, dan banyak barang sudah demikian. Selain kapas, serat vegan lainnya termasuk linen, poliester, spandeks, Lycra, rami, bambu, rami, denim, nilon, rayon, Tyvek, PVC, serat mikro, gabus, akrilik, viscose, dan modal.

Bahan yang selalu melibatkan produk hewani adalah wol, alpaka, kasmir, sutra, kulit, suede, bulu halus, marabou, angora, mohair, stingray, alligator, kanguru, pasmina, shearling, dan apa pun yang ada nama hewannya (seperti kulit domba). Selalu baca label pakaian dan periksa produk dengan cermat.

Banyak bahan hewani yang perlu dibersihkan dengan cara kering dan tidak cocok jika dibasahi atau di pengering, sedangkan bahan sintetis modern dan sebagian besar bahan nabati dibuat untuk mesin cuci. Kemeja mungkin terbuat dari linen atau katun, tetapi kancingnya bisa dari mutiara. Saat berbelanja barang bekas, yang dianggap berkelanjutan, seseorang harus sangat berhati-hati.

Menggunakan trim dan detail hewan lebih umum di masa lalu, jadi semakin tua, semakin besar kemungkinan dibuat dari hewan. Bahkan sesuatu yang kecil seperti label kulit pada jeans akan membuat item tersebut tidak ramah vegan.

Apakah Mode Vegan Sustainable/ Berkelanjutan?

Mode vegan membawa slogan 100% bebas dari kekejaman hewan. Sedanglan mode berkelanjutan terutama bertujuan untuk mengurangi dampak lingkungan dari produk pakaian.

“Satu-satunya kelemahan bahan vegan, meskipun ramah hewani dalam produksinya, adalah sering dibuat dari serat buatan atau campuran sintetis. Ketika pakaian vegan tua akhirnya menemukan jalan mereka ke tempat pembuangan sampah, serat sintetis mungkin berbahaya bagi alam. Desainer dan konsumen harus sadar akan dampak total pakaian yang mereka buat dan/atau kenakan terhadap alam,” Klawikowski memperingatkan.

Alternatif nabati, seperti Piñatex dan Mylo, mengandung beberapa bahan sintetis, yang menimbulkan pertanyaan tentang apa yang terjadi pada bahan ini di akhir masa pakainya, mengingat bahan tersebut tidak dapat terurai secara hayati. PVC adalah vegan, tetapi merupakan bahan beracun yang mempengaruhi lingkungan dan memicu pemanasan global karena 43% PVC berasal dari umpan balik minyak bumi.

Serat Vegan yang Tidak Ramah Lingkungan

“Jika Anda mengganti kulit dengan kain plastik yang berasal dari minyak bumi, dapatkah Anda mengklaim bahwa Anda lebih ekologis? Jika Anda mengikuti jejak plastik, Anda akhirnya mengebor minyak bumi,” kata Sébastien Kopp, salah satu pendiri Veja’s, merek sepatu kets yang sadar lingkungan, kepada “Vogue”.

Juga, rayon dan poliester sebagian besar telah menggantikan sutra sebagai alternatif “bebas kekejaman”, tetapi produksi rayon sangat beracun sehingga dilarang di beberapa negara. Oleh karena itu mode vegan tidak selalu berkelanjutan.

Serat Vegan Ramah Lingkungan

Namun, ada serat yang vegan dan juga ramah lingkungan. Menurut Panaprium, ini adalah kain yang menandai kedua kotak. Kain katun organik melindungi planet, manusia, dan hewan. Ini jauh lebih baik daripada kapas konvensional karena ditanam secara organik, tanpa menggunakan herbisida, pestisida, atau pupuk berbahaya.

Linen dianggap sebagai kain mewah dan pilihan premium untuk pakaian kelas atas. Ini adalah kain alami dan vegan, berbasis bio, dapat terurai secara hayati, dan dapat didaur ulang.

Rami adalah sumber daya alam dan terbarukan. Tanaman rami tumbuh lebih cepat dan lebih mudah daripada kebanyakan pohon, dengan lebih sedikit air dan lebih sedikit herbisida, pestisida, atau pupuk kimia. Rami adalah serat ramah lingkungan dan bebas kekejaman yang digunakan untuk pembuatan tekstil dan tenun pakaian. Ini juga salah satu kain alami termurah dan paling banyak digunakan secara global setelah kapas.

Anda seorang penggiat mode vegan? Jangan lupa menggunakan produk display dari Display Maneqin untuk mendisplay Fashion Anda! Berbagai kebutuhan fashion display kekinian dan modern, menjadi senjata utama toko atau koleksi fashion Anda. Bisa Anda tengok lewat marketplace berikut: Shopee dan Tokopedia. Atau belanja dengan harga termurah langsung dari Toko Online Display Maneqin.

Display Maneqin Logo

Display Maneqin

Supplier Penjual Manekin Murah Surabaya
Fashion Display, Display Store

Display Maneqin adalah online shop yang bertempat di Kota Surabaya, Indonesia. Kami menyediakan berbagai macam pilihan produk display dengan harga dan kualitas terbaik, mulai dari manekin anak hingga dewasa, Hanger, Gawang, Rak Toko/Minimarket, dan kebutuhan lainnya.

Display Maneqin Surabaya

Jawa Timur

lokasi

Jl. Manyar Kertoarjo III No.56, Manyar Sabrangan, Kec. Mulyorejo
Kota Surabaya, 60116
Senin-Sabtu, Jam 08.00-16.00 WIB
Telp : 0896-0524-5096
Minggu Libur
Copyright © 2022 [email protected]