Uniknya Fashion Cyberpunk dan Pasca-apokaliptik

Cyberpunk Pasca-apokaliptik

Cyberpunk dan estetika pasca-apokaliptik telah naik dan turun sejak kemunculannya di tahun 1980-an. Anda dapat dengan bebas mendefinisikan gaya ini sebagai perpaduan antara punk, teknologi futuristik, dan komentar sosial tentang apa yang akan datang. Karena asal-usulnya dalam film dan game cyborg dan sci-fi pada masanya, fashion unik ini telah berkembang menjadi berbagai dimensi dalam beberapa tahun terakhir. Simak terus ulasan Display Maneqin di bawah ini.

Idealnya, estetika cyberpunk dan pasca-apokaliptik akan mencakup pernyataan mode seperti ornamen berbasis kulit, penggunaan pola dan warna yang unik, dan keunggulan teknologi pada pakaian. Tujuan dari fashion ini pada dasarnya adalah untuk memancarkan esensi futuristik.

Seperti yang dapat kita perhatikan, ini jauh lebih keras daripada estetika mode arus utama lainnya dan memiliki makna filosofis yang lebih dalam sesuai keberadaannya. Berbeda dengan estetika lain yang Anda temui, cyberpunk dan estetika pasca-apokaliptik secara kreatif berbicara tentang dan gagasan ke masa depan.

Perbedaan Antara Cyberpunk dan Pasca-apokaliptik

Dalam banyak aspek, estetika cyberpunk dan pasca-apokaliptik berdasarkan penggunaanya hampir sebagai sinonim satu sama lain. Meskipun asal dan esensinya mungkin tumpang tindih, ada perbedaan mencolok antara estetika ini. Kontras utama terletak pada perspektif masa depan.

Cyberpunk adalah estetika fashion yang menggambarkan masa depan sebagai dunia dengan kemajuan teknologi yang intens. Pandangan optimis ini memungkinkan estetika menjadi penuh warna, cerah, dan mencolok. Apa yang Anda saksikan dalam estetika ini adalah representasi masyarakat yang sangat maju, seolah-olah langsung dari film fiksi ilmiah.

Sebaliknya, estetika pasca-apokaliptik, seperti namanya, bertujuan untuk menciptakan kembali masyarakat distopia sebagai akibat dari penipisan lingkungan saat ini. Estetika menggabungkan lebih banyak gambar berdebu, dengan nuansa abu gelap yang banyak terlengkapi dengan kebutuhan apokaliptik seperti topeng dan perlengkapan pelindung.

Estetika cyberpunk dan pasca-apokaliptik menunjukkan bagaimana meskipun motif mereka serupa, perspektif dan pendekatan mereka membuat mereka sangat berbeda satu sama lain. Anda juga bisa melihat bahwa ada pesan dan alasan yang mendasari estetika. Estetika cyberpunk bertujuan untuk mengapresiasi revolusi global dan kemajuan teknologi. Sedangkan estetika pasca apokaliptik memperingatkan manusia tentang kehancuran yang bisa menimpa.

Munculnya Cyberpunk dan Pasca-apokaliptik Fashion

Estetika cyberpunk dan pasca-apokaliptik pertama kali berperan dengan munculnya distopia dan sci-fi dalam bentuk seni seperti sastra dan film, yang selanjutnya didorong oleh munculnya internet. Film yang berasal dari novel “Do Androids Dream of Electric Sheep?” oleh Philip K. Dick menjadi “Blade Runner” pada tahun 1982 dipandang sebagai titik awal estetika tersebut. Pengaruh penting lainnya adalah Cyberpunk 2077, sebuah game virtual yang sesuai dengan namanya, memancarkan tema elemen futuristik.

Mirip dengan munculnya beberapa pernyataan mode, sangat wajar jika tema dan estetika bentuk sastra lainnya mengalami penerjemahan ke dalam mode, yang mengarah pada penciptaan tren mode. Dan seperti yang diharapkan dari gaya, itu berkembang dan berubah pada waktunya. Apa yang dulunya merupakan tiruan atau representasi dari kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang futuristik kini telah menjadi gaya tersendiri dengan tepian monokrom yang trendi.

Pengaruh dari banyak novel dan film dystopian dan sci-fi seperti The Matrix (1999), The Terminator (1984), Gattaca (1997), THX 1138 (1971), dan masih banyak lagi terus memperbaiki dan membentuk estetika dan perkembangannya sebagai genre fashion. Untuk mengeksplorasi pengaruh terbaru yang berkembang pada estetika mode ini, film seperti The Matrix Resurrections (2021) dan Acara TV Westworld (2016) akan menjadi contoh yang bagus.

Lemari pakaian dan estetika di sini sangat erat kaitannya dengan fashion cyberpunk yang Anda saksikan di film. Film dan pertunjukan tidak hanya menampilkan representasi sempurna dari estetika tersebut tetapi juga memengaruhi dan menginspirasi estetika untuk berkembang secara beragam.

Panduan Berpakaian Cyberpunk dan Pasca-apokaliptik

Seperti semua pernyataan mode, tidak ada satu cara untuk menafsirkan atau mengeksekusi gaya ini. Cyberpunk dan estetika pasca-apokaliptik memiliki banyak dimensi dan cara penyajian yang berbeda. Sementara beberapa orang lebih suka elemen sci-fi dan futuristik yang berat, menampilkan kemajuan ilmiah di masa depan, yang lain suka menerima gaya yang berbicara tentang masa depan apokaliptik dan distopia yang akan terjadi.

Cara Berpakaian Cyberpunk

Untuk lebih memahami estetika cyberpunk, mari selami esensinya lebih dalam. Seperti namanya, estetika fashion ini melibatkan esensinya dengan kemajuan teknologi dan perkembangan sosial masyarakat masa depan. Ini menggabungkan perspektif yang menyerupai pertumbuhan besar-besaran di bidang sains dan teknologi.

Palet Warna Cyberpunk

Palet warna sangat penting dalam mendefinisikan estetika ini, karena ini menentukan nada utama untuk membedakan kedua estetika tersebut. Untuk menciptakan kembali estetika cyberpunk terbaik, memasangkan warna hitam dan gelap dengan warna neon yang cerah adalah cara yang bagus. Anda juga dapat mencoba warna metalik dan memasangkannya dengan neon atau hitam.

Palet pakaian Anda harus menampilkan kombinasi warna yang kontras. Meskipun warna dasar yang ideal biasanya hitam, Anda dapat bereksperimen lebih jauh dengan warna seperti abu-abu, putih pucat, dan putih, lalu pasangkan dengan warna-warna berani seperti merah muda neon, merah terang, atau hijau mencolok. Warna lain untuk dicoba adalah ungu cerah, teal, biru kehijauan, hijau cerah, dan biru langit.

Aksesori Fiksi Ilmiah

Aksesori yang Anda pilih untuk pakaian Anda menjadi penting untuk memancarkan estetika cyberpunk. Inti dari estetika adalah untuk mencerminkan kemajuan ilmiah masyarakat kita. Jadi pilihlah aksesori teknologi atau sci-fi seperti pedang lampu neon, kacamata LED, rompi pelindung, dan tas yang funky. Ini bekerja dengan baik untuk kostum, tetapi ada juga opsi untuk membuat pakaian sehari-hari.

Anda dapat meningkatkannya tetapi menyertakan sarung tangan kulit, sepatu bot chunky, dan perhiasan geometris perak agar cyberpunk Anda sesuai dengan dimensi yang lebih berkelas. Apa yang biasanya ada pada kedua estetika tersebut adalah basis utilitarianisme mereka. Karenanya, memilih aksesori yang berbicara tentang fungsionalitas dan utilitarianisme sehubungan dengan cyberpunk adalah yang Anda butuhkan.

Busana Futuristik Fungsional

Mirip dengan aksesori, pakaian Anda juga membutuhkan utilitarianisme dan fungsionalitas. Karenanya, lemari pakaian cyberpunk yang ideal akan melibatkan celana kargo, jaket dengan saku dan ritsleting multifungsi.

Kain memainkan peran penting dalam menciptakan estetika ini, jadi perhatikan itu. Pilih pakaian dari kulit dan kain lateks. Anda juga dapat mencoba kulit metalik imitasi, kargo, denim hitam, poliester, rajutan, dan viscose.

Cara Berpakaian Pasca-apokaliptik

Dalam hal berpakaian untuk estetika pasca-apokaliptik, meskipun futuristik, perspektifnya lebih distopia. Seperti di dalamnya melihat masa depan, bukan pada perkembangannya, melainkan kehancurannya. Akibatnya, lemari pakaian khas pasca-apokaliptik akan melibatkan palet yang lebih kusam, termasuk pakaian dalam dimensi compang-camping, dan dengan tujuan fungsional. Ini sering membutuhkan multi-layering dan menggunakan alat pelindung atau berbagai jenis seperti pedang, senjata, topeng, dll., untuk aksesori.

Palet Warna Pasca-apokaliptik

Warna-warna yang terkandung dalam pakaian Anda memainkan peran besar dalam mengomunikasikan estetika ini. Untuk estetika pasca-apokaliptik, sebaiknya pilih warna yang lebih gelap yang bisa Anda padu padankan dengan pakaian Anda. Pilih pasangan halus dalam pakaian pasca-apokaliptik, alih-alih menciptakan kontras.

Beberapa warna yang ideal adalah coklat tua, abu-abu, putih pucat, dan jelas hitam. Warna-warna ini paling cocok dengan nuansa warna kusam, berdebu, dan pucat untuk dipasangkan dengan pakaian Anda. Anda juga dapat memilih gaya monokrom di mana Anda melapisi pakaian dengan nuansa warna yang sama, seperti warna hijau pucat atau abu-abu kusam.

Aksesori Distopia

Aksesori menjadi elemen penting dalam membangun estetika pasca-apokaliptik Anda, dan mirip dengan cyberpunk, estetika ini juga memperhatikan utilitarianisme. Namun, aspek lain yang menonjol dari aksesori adalah perlindungan.

Oleh karena itu, Anda dapat melengkapi pakaian Anda dengan masker ultraprotektif, sepatu bot multifungsi, perlengkapan pelindung, tas ransel, slot senjata, dan penutup mata yang aman. Ada, tentu saja, banyak tingkatan untuk aksesori, dan sejauh mana Anda ingin membangun pakaian Anda tergantung pada gaya pribadi dan motif mode Anda.

Pakaian Robek & Bertahan Hidup

Cukup jelas, jenis pakaian yang Anda pilih sangat penting agar gaya Anda memancarkan estetika pasca-apokaliptik. Dan di sini, Anda bisa mengambil banyak inspirasi dari apa yang Anda lihat di film-film distopia. Jika Anda memikirkan celana kargo, jaket kulit dengan banyak saku, atasan rajutan robek, dan pakaian dengan banyak rantai dan ritsleting, Anda sudah benar.

Mode pasca-apokaliptik paling baik muncul dalam film-film seperti Dune dan Mad Max. Film-film ini mengadopsi palet warna yang secara tepat mewakili estetika, menyusun nuansa kusam dan berdebu seperti abu-abu muda, hijau zaitun kusam, krem ​​muda, dll. Yang lebih mengembangkan estetika adalah pakaian dengan ritsleting dan saku serbaguna, tas duffel, gadget pelindung, dan aksesoris lainnya yang memancarkan survivalisme.

Personalisasi Cyberpunk dan Pasca-apokaliptik

Tentu saja, semua hal ini tidak harus menjadi role gaya Anda. Anda dapat membuat estetika cyberpunk atau pasca-apokaliptik/ distopia Anda sendiri dengan menaikkan atau menurunkan interpretasi aksesori dan pakaian. Berdasarkan preferensi estetika, warna, aksesori, dan pakaian Anda, Anda dapat bermain-main dengan estetika ini untuk menemukan yang paling cocok untuk Anda.

Penting juga menjadi catatan bahwa fashion cyberpunk dan distopia adalah payung bagi banyak gaya. Ada berbagai tingkatan dan cara untuk menampilkan estetika ini, dan Anda tidak pernah bisa mendefinisikannya secara ketat. Sementara beberapa orang ingin tampil maksimal dengan gadget, aksesori berat, dan pakaian besar yang menyerupai dunia game, yang lain mungkin benar-benar minimalis, bertahan hanya dengan pakaian monokrom gelap dan aksesori ringan.

Memang benar bahwa fashion bisa sangat abstrak dan subyektif. Setelah Anda mengetahuinya, yang tersisa bagi Anda adalah memadukannya menjadi gaya yang paling mendefinisikan pemahaman Anda tentang cyberpunk dan estetika pasca-apokaliptik. Sekarang Anda telah melihat dasar-dasar estetika ini, mari selami produk display dari Display Maneqin untuk mendisplay Fashion Anda! Berbagai kebutuhan fashion display kekinian dan modern, menjadi senjata utama toko atau koleksi fashion Anda. Bisa Anda tengok lewat marketplace berikut: Shopee dan Tokopedia. Atau belanja dengan harga termurah langsung dari Toko Online Display Maneqin.

Display Maneqin Logo

Display Maneqin

Supplier Penjual Manekin Murah Surabaya
Fashion Display, Display Store

Display Maneqin adalah online shop yang bertempat di Kota Surabaya, Indonesia. Kami menyediakan berbagai macam pilihan produk display dengan harga dan kualitas terbaik, mulai dari manekin anak hingga dewasa, Hanger, Gawang, Rak Toko/Minimarket, dan kebutuhan lainnya.

Display Maneqin Surabaya

Jawa Timur

lokasi

Jl. Manyar Kertoarjo III No.56, Manyar Sabrangan, Kec. Mulyorejo
Kota Surabaya, 60116
Senin-Sabtu, Jam 08.00-16.00 WIB
Telp : 0896-0524-5096
Minggu Libur
Copyright © 2022 [email protected]